Tuesday, May 24, 2011

barkashtan

Posted by usoPkuChai On 4:18 PM No comments



Bazaar Tehran terletak ke arah selatan dari istana Golestan, merupakan pusat oerdagangan utama Tehran di zaman daulu, seumpamanya fungsi Wall Street di New York, beberapa harga komoditi perdagangan utama, seperti tembaga, kertas, emas, rempah dan karpet, akan ditetapkan nilainya di pasar tersebut. dan nilai tersebutlah yg digunapakai di seluruh Tehran.

disitulah, diantara bahang bumi dan haba manusia, seorang tua berjambang putih menawarkan barang jualannya kepada Abbas, yg bersusn bertindan2 di atas sebuah kotak kertas berwarna coklat sambil dia duduk di atas lantai bersandar ke dinding tua pasar yg berukir yg sudah semakin haus digigit cuaca dan zaman, di sebuah sudut jauh ke arah barat bazaar tersebut. beberapa helai permaidani kecil, yg sangat kecil, seukuran buku sekolah anakku.

pada mulanya Abbas juga tidak memahami akan apa gunanya permaidani kecil itu. mungkin utk melapik meja kecil di samping sofa atau mungkin untuk disusun2 di atas meja sebagai lapik cawan teh kecil2, khas budaya parsi. namun corak dan warna permaidani kecil itu sangat menarik perhatiannya. terasa rugi jika tidak memilikinya. Abbas pun meneliti beberapa helai permaidani kecil itu.

org tua berjambang putih itu tidak berhenti2 mengatakan sesuatu dalam bahasa parsi kepada Abbas, mungkin menerangkan berkenaan permaidani2 kecil itu. walaupun Abbas percaya org tua itu tahu bahawa Abbas tidak tahu berbahasa parsi tetap juga org tua itu bercerita, mungkin mengenai permaidani tersebut. sangat bersungguh-sungguh sekali kelihatannya.

Abbas tertarik dengan sehelai permaidani kecil bercorak klasik dengan pola rajutan seniman tabriz, yg terasa halus dan lembut dalam elusannya, agak lebih kecil daripada permaidani yang lain. berwarna turqouise, warna khas parsi. kelihatan klasik seperti permaidani di era seibu satu malam. org tua itu juga terlihat gembira dengan pilihan Abbas dan bertepuk tangan.

"qemat e an farsh e kuchak chand ast?" ('berapa harga permaidani kecil itu?') tanya Abbas dalam bahasa parsi yg dipelajarinya dari buku yg dibelinya di lapangan terbang, sambil menyeluk saku depan seluarnya mencari dompet duitnya.

"an farsh abrisham ast. Honarmandan e Tabrizi an ra baftand. yek meliyun toman ast," ('itu permadani sutra. seniman Tabriz yang merajutnya. satu juta toman,') sambut org tua itu sambil menunduk.

harga yg agak mahal buat permaidani seukuran kecil begitu namun Abbas seolah sudah terpikat hati dengannya. maka Abbas merogoh dompetnya dan menyerahkan beberapa helaian riyal iran kepada org tua berjanggut putih tersebut. org tua tersebut membungkusnya dlm keratan suratkhabar lama dan memberikan pada Abbas. mereka bersalam dan mengucapkan selamat tinggal.

sampai di rumah sewanya, Abbas meletakkan permaidani kecil itu atas meja di sebelah komputernya. dan begitulah akhirnya permaidani kecil itu menjadi hamparan utk tetikusnya. tiada apa yg menarik berlaku mengenai permaidani kecil itu sehinggalah pada suatu malam ketika Abbas sedang melayari sebuah laman web parsi, sesuatu yg aneh berlaku.

kebiasaanya Abbas melayari internet tanpa bersuara apa2, malam itu dia tiba2 menyebut perkataan yg dijumpainya di laman web tersebut.. pestan.. tiba2 kursor di skrin laptopnya bergerak ke arah tulisan tersebut dan mengkliknya. Abbas terkejut melihat tetikusnya bergerak sendiri di atas permaidani kecil tersebut.

Abbas mula menyebut perkataan2 lain dan sepertinya permaidani itu menggerakkan tetikusnya seolah2 bertindakbalas dengan apa yg disebutnya, tak ubah seperti alat pengecam suara (voice recognition). namun ia hanya bertindakbalas dengan bahasa parsi sahaja. ketika Abbas menggunakan bahasa lain, ia tidak menunjukkan sebarang reaksi.

keesokan harinya, Abbas kembali ke bazar besar tersebut untuk menjejaki orang tua yg telah menjual permaidani tersebut kepadanya. namun puas dia menelusuri setiap lorong di bazar tersebut, tetap dia tidak berjaya menemukannya. ketika malam mulai menjengah dan sebahagian pasar sudah tutup manakala yang lain2 sedang sibuk mengemas barang jualan mereka, menandakan pintu besar bazar akan ditutup, Abbas terpaksa mengalah dan berjalan pulang ke rumah sewanya.

malam itu Abbas merancang utk melakukan eksperimen lagi terhadap permaidani tersebut. dengan bantuan buku panduan bercakap dalam bahasa parsi di tangannya, Abbas menyebutkan beberapa perkataan parsi seolah memberi arahan kepada permaidani kecil tersebut. dan seperti jangkaannya permaidani itu memberikan reaksi pada setiap arahannya. bergerak ke kiri dan ke kanan, seolah membersihkan mejanya. mendaki dinding dan bumbung biliknya membersihkan setiap sawang. meloncat2 seolah menari mengikut lagu dengan arahan Abbas.

semenjak itu, permaidani kecil itu umpama pembantu rumahnya yg setia, malah dia boleh memanggil permaidaninya dari dalam bilknya supaya datang ke dapur utk membersihkan air susunya yg tertumpah. malah permaidani itu juga mampu mandi sendiri hingga bersih segala kekotoran yg melekat padanya. sebuah keajaiban kecil yang menyenangkan hati Abbas.

pada suatu petang, ketika itu musim panas sudah bermula. salji sudah bulai mencair namun angin yg bertiup masih dingin membekukan cuping telinga. Abbas membuka jendela utk merasa segar angin dingin tanah parsi. dari jendelanya kelihatan gunung2 batu yg memutih sayup di puncaknya.

Abbas melihat kepada permaidani kecil itu. dia mahu mencuba sesuatu hari ini, impian gagasan seribu satu malamnya. mungkin jika permaidani ini mampu melakukannya, dia berharap permaidani kecil itu juga akan mampu membawanya sama. dia membuka satu2nya buku bahasa parsi yg menjadi kitab membantunya menjalani liku-liku perjalanannya di kota lama itu.

"makash," perintah Abbas kepada permaidani kecilnya.

perlahan2 permaidani kecil itu terapung. seolah permaidani terbang aladdin dalam kisah seribu satu malam. terawang2 di udara. Abbas merasa sangat gembira kerna telahannya benar belaka.

"makash," Abbas semakin bersemangat melihat permaidani kecil itu bergerak semakin tinggi.

"makash!" jerit Abbas dengan penuh perasaan bangga sambil menggerak2kan tangannya ke udara seperti seorg ahli sihir yg sedang membaca mantera rahsia.

tak semena2 permaidani kecil itu terbang dengan pantas ke arah jendela yg terbuka dan laju menjauh ke arah gunung. Abbas dengan pantas menyelak2 kitab bahasa parsinya mencari perkataan yg sesuai. dan sebaik sahaja dia menjumpainya, dia segera ke tepi tingkap. namun permaidani kecil itu sudah tidak kelihatan. Abbas tidak melihatnya sama sekali. begitu juga ketika Abbas berlari turun ke luar dari rumah sewanya mencari2 di sepanjang jalan tersebut, namun tiada langsung kelibat permaidani kecil itu.

semenjak hari itu permaidani itu tidak pernah terlihat lagi. hanya Abbas yg sering duduk di tepi jendela, jika dia tidak menghabiskan kebanyakan dari waktunya di bazar lama mencari org tua dengan senyuman yang tersembunyi di sebalik misai dan janggut putihnya yg lebat, sambil mengucapkan perlahan, separuh berbisik, "barkashtan".

0 ulasan: