Wednesday, June 15, 2011

diari rindu: ditegur rindu

Posted by usoPkuChai On 3:13 AM No comments



* * *

redup mata gadis dalam gambar itu kembali menggugah jiwaku.. bersama manis senyum yg pernah meluluhkan hatiku.. terngiang di telingaku derai ketawa kecilnya yg lucu.. terasa kembali sentuhan lembut jari-jari kecil dalam telapak tanganku.. aku masih merasa getar di jantungku bak kali pertama aku mencium pipinya.. sungguh waktu itu telah kutetapkan rasa cintaku selama-lamanya..

andai saja aku dapat menggulir kembali ke waktu itu.. akan kubisikkan segala kasih sayangku di telinga mungilnya dibalik tudung biru.. akan kukucup bibir yg muncung di wajah rajuk kerna cemburu.. akan kupeluk erat tubuhnya kala dia menangis merinduiku.. hanya kamu yg aku mahu.. seumur hidupku..

semua itu seharusnya sudah aku lakukan lama dahulu..

bertahun aku berkelana dalam sunyi.. membiarkan rindu menemani.. mengenang segala marah dan benci.. menahan pedih luka di dalam hati.. kerna merelakan dia pergi.. jauh meninggalkan aku sendiri.. lemas ditelan sepi.. tanpa sehari pun dia tidak hadir di dalam mimpi..

betapa setiap malam aku merindu.. hanya kamu.. hanya satu.. menyesali setiap kebodohan dan mencakar setiap ruang waktu dengan harap dia kembali padaku.. mengintai di celah hujan dan aku merayu.. mengharap suatu hari nanti dia memadamkan bencinya dan aku menunggu..

andai saja dia tahu betapa hancurnya hatiku waktu mengatakan dusta.. terasa jantungku ditikam berulangkali, tidak tertanggungkan lukanya.. aku merangkak meneruskan hidupku dalam ratap cinta.. cubaan melupakannya seolah merentap nyawa..dan menghadap kematian bukanlah lagi suatu duka..

sungguh aku tidak mampu menafikan cinta.. namun aku hanya mahu dia bahagia.. biarkanlah aku sendirian memikul derita.. tidak terasa beban itu jika bahagia terpancar dari matanya.. aku harus bertahan untuk tidak mengacaukan hidupnya.. dalam hatiku tetap ada cinta buat dirinya.. itu sudah cukup membuat aku bahagia.. mengenang riwayat singkat menghidu harum kasih sayangnya..

hidupku jadi tak menentu.. tiada kelihatan lagi penghujung jalanku.. saban hari aku hanya mahu bersendiri melayan pilu.. kubuang waktu hidupku hanya dengan mengenangmu.. tujuh tahun lamanya memburu rindu.. melepaskan dunia tanpa peduli.. hanya mengharap dia kembali.. walau cuma di dalam mimpi..

kutatap gambar pernikahannya.. ada sinar bahagia.. tiba-tiba aku ditegur rindu.. memilu.. tanpa sedar ada airmata di pipiku.. tidak adil aku mencuri bahagianya.. zalim jika aku menyiksa hatinya.. kutahan pedih luka cintaku yg terobek kembali.. kupujuk rinduku..

sungguh benar.. seharusnya aku sudah mati 22 tahun dulu..

* * *

0 ulasan: