Tuesday, June 18, 2013

Sri Lela Santana (bahagian 2)

Posted by usoPkuChai On 2:02 AM


picture courtesy from Enticz

 * * *

"Malam ini biar aku pergi seorang ke rumah Long," ujar Pak Ngah Bidin membuatkan Pak Usu Kunyit terhenti menghirup kopi-O panas.

"Kau bawa budak-budak dua tiga orang tunggu di belakang dapur Long. Manalah tahu dia hendak menipu kita lagi," Pak Usu Kunyit menganggukkan kepala samil menjamah ubi rebus yang masih berasap.

"Kenapa Atok Long beri Sri pada Long? Bukankah Ngah dulu yang menjaganya masa Atok Long masih hidup?" perlahan-lahan Pak Usu Kunyit mengunyah ubi rebus yang memang menjadi kegemarannya.

Pak Ngah Bidin menyedut dalam-dalam rokok gudang garam, meletup-letup bunyi cengkih terbakar, kemudian dia menghembuskan asap berkepul-kepul keluar dari mulut dan hidungnya. Pak Ngah Bidin membuang pandangannya ke luar tingkap, bersandar di dinding ruang tamu rumah yang dibina dengan tangannya sendiri. Pak Ngah Bidin memang terkenal sebagai seorang tukang kayu yang handal di kampung Ketapang.

"Salah aku juga. Sri Lela Santana itu ada kembarnya. Sri lela Menjela," Pak Ngah Bidin menjentik habuk rokoknya di tepi tingkap dan menyedutnya lagi dalam-dalam.

"Aku yang meyebabkan Sri Lela Menjela hilang. Sejak itu Sri Lela Santana Atok Long percayakan pada Long Sudin. bukan aku sengaja, tapi memang salah aku," mata Pak Ngah Bidin bergenang air, ditahannya supaya tidak tumpah. Terasa berat penyesalan pak Ngah Bidin.

"Kalaupun Long mahu menyerahkan Sri, Sri relakah Ngah?" tanya Pak Usu Kunyit sambil menyandarkan badannya ke dinding rumah.

"Itulah yang nak aku rancangkan dengan kau ni. Jangan sampai kita putih mata lagi malam ni."

 * * *

Petang itu Haji Long Sudin solat Asar di rumah sahaja. Mak Tam Melah masih berurusan dengan Sri Lela Santana di dalam bilik tetamu yang terletak bersebelahan dengan ruang tamu rumah Haji Long Sudin. Sesekali terdengar keras suara Mak Tam Melah. Sesekali terdengar pula bunyi barang-barang jatuh seolah bunyi orang bergumpal.

"Berlembutlah sikit Mak Tam. jangan dikeraskan Sri tu. kalau kita keras, dia lagi mengeraskan diri," suara Haji Long Sudin merayu Mak Tam Melah yang masih di dalam bilik.

Seketika suasana diam di dalam bilik tetamu. Tiada suara Mak Tam Melah. Hanya terdengar esak perlahan Hajah Sepiah di tangga dapur. Sejurus kemudian Mak Tam Melah keluar dari bilik sambil mengesat peluh di mukanya dengan kain batik yang dipakai untuk mengikat kepalanya sebelum itu.

"kau manjakan Sri tu sangat Long. Sampaikan dia besar kepala. Patutnya dia berkhidmat pada kau. Bukan macam ni," suara Mak Tam Melah sedikit kesal sambil memandang hajah Sepiah yang menangis di tangga dapur.

"Tak usah kau menangis Piah. Dia bukan anak kau. Dia memang suka kau jadi macam ni. Atok Long kau dulu pun jadi macam ni jugak, sampai kena halau dari kampung. Pasal Sri jugaklah."

"Aku yang menjaga Sri sebelum kau orang. Aku tahu sangat perangainya. Kau ingat Sri Lela Menjela? Kau tahu bagaimana dia hilang? Kau tahu kenapa Atok Long sakit selepas kembar Sri hilang?"

"Sebab itu aku dah cakap dari dulu lagi Long. kau kena lepaskan Sri. Tapi kau pun sama degil macam Atok Long kau. Ngah Bidin pun sama."

"orang dah tak ada janganlah disebut-sebut lagi Mak Tam," Haji Long Sudin memotong percakapan Mak Tam Melah, perlahan suaranya.

"Sri tu dah kami anggap macam anak kami," Hajah Sepiah menyampuk dari tangga dapur.

"Tapi Sri tuh tak fikir macam tu! Kau tahu asal-usul Sri? Kau tahu macammana Atok Long dapatkan Sri Kembar tu? Ada Atok Long cerita pada kau Long? Dia cerita kesaktian Sri saja kan? Ini biar aku bagitau kau orang siapa Sri sebenarnya."

 * * *

Manakala di rumah Long Daud, kedengaran suara jeritan anak buah Long Daud yang sedang diubat oleh Pawang Jingga, satu-satunya bomoh patah di kampung Ketapang. Long Daud duduk di atas pangkin di bawah pokok di sebelah rumahnya sambil menghisap rokok lenteng. sesekali tangan kanannya mengurut misai dan janggutnya yang tidak terurus. 

"Tak boleh jadi macam ni," getus Long Daud menumbuk tapak tangannya sendiri.

Anak buah Long Daud hanya menundukkan kepala. Mereka tahu bahawa mereka tidak mampu melawan Haji Long Sudin. Malah pada fikiran mereka kalau dilawan pun apa gunanya.

"Kenapa Long nakkan juga Sri tu? bukankah kita dah cuba dulu, dan memang kita takkan dapat memiliki Sri tuh sampai bila-bila, lupakan sajalah Sri tuh Long," Seman memberanikan diri memberi usul.

Tidak sampai dua kali Seman menghirup nafas, sedar-sedar dia sudah terlentang di tengah laman. Tangannya mengurut-urut dada, terasa sakit diterajang Long Daud, ternyata masih kuat lagi tenaga Long Daud.

"Kau jangan nak mengajar aku pula! Apa yang kau tahu pasal Sri?!" jerkah Long Daud dalam keadaan berdiri dan mata terjegil memandang Seman yang mengeluh kesakitan.

"Habis tuh macammana kita nak buat Long? Long sendiri dah nampak yang kami tak mampu nak mengapa-apakan Long Sudin. Ngah Bidin dan Usu Kunyit pun tak buka langkah. Si Kudin tuh, bengkak mukanya dilempang Long Sudin. Itu baru lempangnya. Si Ripin dikilas Long Sudin dah patah tulang ketingnya. Bukan kami takut Long, tapi kami tahu sama ada kami mampu atau tidak. Long Sudin bukan tandingan kami," Joned cuba memberi pendapat antara rasa takut dan patut. 

Long Daud kembali duduk ke atas pangkin, mendengus dan mengurut-urut janggut yang semakin banyak putihnya. Air mukanya terkesan dendam yang panjang. Dijentiknya rokok lenteng ke pangkal pokok jambu. Resah sungguh keadaan hatinya. Dia tahu bahawa ini adalah peluang terakhirnya. Walaupun dia bersekongkol dengan Pak Ngah Bidin tetapi itu hanya sebagai satu dalih supaya Sri Lela Santana terlepas dari Haji Long Sudin. 

peristiwa tiga tahun dulu masih segar dalam ingatan Long Daud. Sri Lela Santana sudah dalam tangannya, tetapi benar sungguh sukar mengendalikannya. Semuanya kerana ikatan batin antara Sri Lela Santana dan Haji Long Sudin. waktu itu dia tahu bahawa selagi Haji Long Sudin tidak melepaskan Sri Lela Santana dengan rela, tidak akan ada sesiapa dapat memilikinya.

bertahun-tahun dia mengacum Pak Ngah Bidin, tetapi Pak Ngah Bidin bukanlah orang yang mahu bertindak jika tidak jelas keadaannya. kerna itu setelah Long Daud yakin benar Sri Lela Santana ada di dalam rumah Haji Long Sudin, dan tidak disorokkan di tempat lain, barulah Long Daud mencucuk Pak Usu Kunyit supaya menekan Pak Ngah Bidin untuk bertindak. 

dan Haji Long Sudin sudah bersetuju nak menyerahkan Sri Lela Santana pada Pak Ngah Bidin malam ini. Long Daud harus memastikan perkara ini berlaku. tidak boleh tidak. tidak boleh ada apa-apa yang akan menggagalkan apa yang dirancangkannya. hanya inilah peluangnya.

"kalau aku tak dapat, siapa pun takkan dapat Sri tu!" gumam Long Daud sambil menumbuk-numbuk batang pokok jambu.

 * * *

"Usu tak ikut Ngah? Naiklah," Haji Long Sudin menjemput Pak Ngah Bidin yang muncul bersendirian.

"Aku tak bagi dia datang," jawab Pak Ngah Bidin ringkas sambil membuka capal, membasuh kaki dan melangkah menaiki tangga rumah Haji Long Sudin.

"Piah!" Haji Long Sudin menyelak langsir pintu dan memanggil isterinya.

"Tak payah susah-susah Long. Aku ni datang nak menuntut janji kau tengahari tadi. Lagi cepat lagi baik," kata Pak Ngah Bidin sebaik sahaja melabuhkan punggungnya ke lantai beranda.

"Tak ada susah pun Ngah. memang dari tadi dah siap menunggu kau," tiba-tiba muncul Mak Tam Melah dari balik langsir dengan membawa sedulang makanan. 

Berubah muka Pak Ngah Bidin. Tidak disangkanya Haji Long Sudin akan menjemput Mak Tam Melah. maknanya, urusan malam ini tidak akan menjadi semudah yang disangkakannya. Dia tahu benar Mak Tam Melah memang tidak menyukai Sri Lela Santana sejak dari dulu lagi. ketika Atok Long Kedemat mahu mewariskan Sri Lela Santana pada Haji Long Sudin dulu pun, Mak Tam Melah yang paling kuat membangkang. berkali-kali disuruhnya Haji Long Sudin melepaskan saja Sri Lela Santana. Mak Tam Melah jugalah yang berkali-kali memberi amaran pada Pak Ngah Bidin supaya jangan mahu menerima Sri Lela Santana.

"Mak Tam pun ada? bila Mak Tam sampai," Pak Ngah Bidin melembutkan suaranya sambil mengambil tangan Mak Tam Melah dan menciumnya, adat anak saudara menghormati emak saudaranya.

"Tak payahlah kau nak buat-buat baik Ngah. Aku dengar bukan main garang kau dengan Usu tadi siang."

"Tak ada apa lah Mak Tam. Long tu yang melebih-lebih," mata Pak Ngah Bidin melilau meninjau keliling berdoa agar Pak Usu Kunyit sudah siap bersedia.

"Sri tuh akan hanya bawa bencana pada kau Ngah," Mak Tam Melah memulakan bicara setelah duduk bersimpuh berhadapan dengan Pak Ngah Bidin.

"Saya tengok Long elok saja hidupnya senang," Pak Ngah Bidin menjuihkan mulutnya ke arah Haji Long Sudin.

"Senang betullah hidupnya, sampai adik sendiri tak habis-habis datang nak memarang, gitu?" 

Pak Ngah Bidin hanya menundukkan kepala. Hanya dia saja yang tahu bahawa Mat Tam Melah itu juga bukan manusia sebenar. Mengikut cerita yang diceritakan padanya, Mak Tam Melah itu sebenarnya ialah anak langsuir yang ditangkap oleh Atok Long Kedemat dan dipasakkan paku ke tengkuknya. kerana pasak paku itulah Mak Tam Melah hidup sebagai manusia. pernah sekali Pak Ngah Bidin ketika mudanya menyelak rambut panjang yang tidak pernah dipotong untuk melihat kebenaran pasak paku di tengkuk Mak Tam Melah. itulah sekali dia berani dan tidak pernah dia berani lagi dengan Mak Tam Melah. dan kini Mak Tam Melah ada di hadapannya.

"Habis tuh Long nak memunya seorang diri. Kami pun waris keturunan Long Kedemat. Kami pun ada hak nakkan khidmat Sri."

"Khidmat dia tak seberapa Ngah, minta dia lebih dari itu. Kalau ikutkan aku, dua-dua Sri nak aku hancurkan. Kalau tak pasal Atok Long kau jumpa aku dan menegah, kalau tidak dah selamat hidup kau orang adik-beradik," Mak Tam Melah melipat sireh dan menggigit batangnya.

"Maksud Mak Tam? Sri Lela Menjela tuh.." Pak Ngah Bidin terkejut mendengar pengakuan Mak Tam Melah.

"Iya Ngah. Bukan kau penyebabnya. Aku yang bertanggungjawab. Aku pun silap sebab biarkan Sri Lela Santana lepas. Aku kesiankan Atok Long kau, tapi Sri tetap juga buat bencana sampai Atok long terpaksa keluar dari kampung."

"Jangan sampai kali ini aku hapuskan pula Sri Lela Santana sebab kau berdua tak boleh nak bermuafakat. Aku tak rugi apa-apa. Kau orang pun tak rugi apa-apa kalau kau berdua ni mampu menggunakan akal waras kau orang!" 

Suasana hening seketika. Haji Long Sudin menundukkan kepala. Pak Ngah Bidin berdengus suara nafasnya. Entahkan marah, entahkan apa perasaan yang bergelodak dalam hatinya. Jarinya mengetuk-ngetuk lantai beranda. Mak Tam Melah mengunyah sirehnya lambat-lambat, berderup-derup bunyinya. Tiada kelihatan pula Hajah sepiah dari tadi. Mungkin di dalam bilik bersama Sri Lela Santana.

 * * *

"Long dah fikir habis ke?" bisik Joned dengan dada berdebar-debar.

"Aahh! aku tak peduli! kalau aku rasa Long Sudin nak berdalih malam ini, kita jalankan saja rancangan kita. Biar sama-sama putih mata. Baru puas hati aku," Long Daud mengetap gigi menahan gejolak hatinya.

"Kalau ada orang lain yang tahu macammana? Habislah kita Long, kita pula yang kena usir dari kampung ni," suara resah Seman menyampuk.

"Kau diam boleh tak? Dari siang tadi asyik membebel tak tentu hala," Joned mencekup muka seman dan menolaknya jatuh.

"Kau dah siapkan barang-barang yang aku suruh tadi?" tanya Long Daud.

"Semua dah ada Long. Tinggal tunggu arahan Long saja. Kita nak tunggu kat sini atau kita nak ke rumah Long Sudin?"

"Long! Long!" terdengar suara Kudin dari kejauhan mendekat ke halaman rumah Long Daud.

"Rosak rancangan kita Long!" 

"Kenapa Kudin?" bergegas Long Daud bangun dan separuh berlari ke arah tangga rumah mendapatkan Kudin yang termengah-mengah kepenatan.

"Usu Kunyit.. Usu kunyit.." Kudin masih berusaha menarik nafas dan menenangkan dirinya yang kepenatan.

"Duduk dulu. Tarik nafas dalam-dalam. Bawa bertenang," Long Daud duduk di atas tangga sambil menepuk-nepuk papan tangga di sebelahnya.

"Usu Kunyit dan anak buahnya sedang mengepung rumah Long Sudin," Kudin memulakan cerita.

"Ngah Bidin?"

"Ngah Bidin ada di atas rumah sedang berunding dengan Long Sudin. Nampak macam ada seorang lagi. perempuan," Kudin bercerita terbata-bata.

'Mak Tam Melah..' bisik Long Daud dalam hati.

"Nampak gayanya susah kita nak menjalankan rancangan kita kalau orang-orang Usu Kunyit ada sekeliling rumah Long Sudin," keluh Joned.

"Moh kita ke sana sekarang. JOned! kau bawa barang dan tunggu arahan aku kat simpang. Kau jangan datang sekali dengan aku. Tunggu sampai aku panggil, faham?!" Long Daud terus meluncur turun ke tanah dan berjalan kaki dengan laju membelah kelam malam, tanpa menunggu jawapan Joned.

 * * *

"Macammana Ngah? Kau masih nakkan juga Sri tu?" tanya Mak Tam Melah sambil meludahkan air liur merah ke dalam bekas tin susu.

"Long macammana?" Pak Ngah Bidin menjalurkan soalan Mak Tam Melah kepada Haji Long Sudin untuk menjawabnya.

"Macam ni lah Ngah. Yang aku risaukan ialah Akak Sepiah kau tu. Aku boleh nak melepaskan Sri pada kau, tapi boleh tak aku minta tempoh?" Haji Long Sudin memberi usul.

"Berapa lama lagi aku nak menunggu Long? Dah bertahun kau membohong kata Sri tu tak tahu entah ke mana, rupa-rupanya ada kau sorokkan. Sekarang kau nak minta tempoh pula. Kau bagitau aku macammana aku nak percaya kau Long? Esok lusa entah apa pula alasan kau lagi," Pak Ngah Bidin sudah mulai rimas.

"Usu! Kau tak nak naik makan nasi?! Tak payah kau nak terhendap-hendap macam tu!" tiba-tiba Mak Tam Melah menjerit ke arah luar rumah yang gelap.

"Ngah, kalau kau tak percaya pada abang kau pun, tak perlu nak berbunuh-bunuh. Aku hidup lagi ni," berubah muka Pak Ngah Bidin, tidak disangkanya Mak Tam Melah dapat membaca rancangannya.

Perlahan Pak Usu Kunyit keluar dari persembunyian dan duduk di tangga rumah Haji Long Sudin. Semua anak buahnya berkumpul di halaman rumah. Tersengih-sengih Pak usu Kunyit memandang ke arah Mak Tam Melah.

"Tak apa lah Mak Tam. Saya cuma nak kawankan Ngah tu. dia bukan nampak nak berjalan seorang diri dalam gelap ni," Pak usu Kunyit cuba meredakan suasana.

"Jadinya macammana ni?" Mak Tam Melah memandang Haji Long Sudin dan Pak Ngah Bidin bergantian.

Suasana kembali hening. Pak Ngah Bidin dan Haji Long Sudin masing-masing sedang memikirkan bagaimana cara untuk memiliki Sri Lela Santana. Mak Tam Melah melipat sekeping sireh lagi setelah mencalitnya dengan kapur, disuapnya ke mulut dan dikunyahnya perlahan-lahan.

"Aku nakkan juga Sri tu malam ni Long! Aku takkan balik selagi kau tak serahkan Sri pada aku!" suara garau Pak Ngah Bidin mendesak.

Berkerut dahi Haji Long Sudin. Pak usu Kunyit masih tersengih-sengih di atas tangga. Mak Tam Melah hanya membiarkan saja dua anak saudaranya itu berunding. Nasi dan lauk-pauk sedulang yang terhidang tidak disentuh oleh sesiapa pun. Haji Long Sudin banglkit berdiri dan berjalan masuk ke dalam rumah. Pak Ngah Bidin juga mahu berdiri tetapi ditahan oleh Mak Tam Melah dengan isyarat tangan.

"Biar dia berunding lagi dengan Piah dan Sri," ujar Mak Tam Melah sambil memancutkan lagi air sireh ke dalam tin susu yang memang menjadi bekas ludah sirehnya.

 * * *

"Nasib kita baik Long, orang-orang Pak Usu Kunyit berkumpul di halaman depan rumah. dah tidak mengepung lagi," beritahu Seman berbisik.

"Kau bagitau Joned supaya datang dari arah belakang rumah Long Sudin, dan buat macam apa yang aku dah bagitau dia petang tadi. Jangan sampai salah lagi," pendek arahan Long Daud kepada Seman.

"Moh kita berdepan dengan mereka," ajak Long Daud pada anak buahnya setelah melihat Seman hilang dalam kepekatan malam.

 * * *

"Siapa lagi yang kau bawa tu Ngah?" Mak Tam Melah memuncungkan bibirnya yang merah dek air sireh ke halaman rumah.

Pak Ngah Bidin bangun dan meninjau ke halaman rumah. dilihatnya Long Daud datang dengan dua tiga orang anak buahnya. Pak Usu Kunyit pun bangun menuju ke Long Daud dan seperti berkata sesuatu, tetapi ditolak Long Daud ketepi dan terus berjalan hingga ke tangga rumah haji Long Sudin.

"Apa yang kau cari Long? ini bukan urusan keluarga kau!" sindir Mak Tam Melah yang masih duduk di beranda rumah. 

"Mak Tam Melah! Saya nak buat perhitungan dengan Mak Tam!"

"Kau masih marahkan aku sebab kau tak dapat Sri Lela Menjela?"

"Arwah Long Kedemat dah berjanji pada saya!"

"Kau patut berterimakasih pada aku kerana dah hapuskan Sri Lela Menjela. kalau tidak hidup kau pun tak jauh beza dari dia orang ni adik-beradik. Takkan senang hidup kau Long!" Mak Tam Melah tetap saja tidak bergerak dari kedudukan asal sambil terus mengunyah sireh.

"Saya nak tuntut gantirugi!"

"Kau nak Sri Lela Santana sebagai ganti?"

"Kalau perlu!"

"Baik Long Daud balik! Aku nih bukan sabar sangat orangnya! Sri tu kepunyaan aku!" Pak Ngah Bidin mula bersuara dan mendekati alang tangga.

"Keluarga kau berhutang dengan aku Ngah! Arwah Long Kedemat dah mungkir janji! Mak Tam Melah itu saksinya!" Long Daud mengeraskan suara sambil tangannya menunjuk ke arah Mak Tam Melah.

Pak usu Kunyit cuba memegang bahu Long Daud, tetapi dengan tangkas ditepis Long Daud dan kakinya menerjah perut Pak Usu Kunyit. Pak Ngah Bidin melompat turun menendang dada Long Daud dan tersungkur di bawah tangga. Anak buah Pak Usu Kunyit dan anak buah Long Daud mula membuka langkah, mempamer bunga, melepas buah dan mengikat kunci. Halaman rumah Haji Long Sudin sudah menjadi gelanggang persilatan.

Haji Long Sudin keluar dari pintu rumahnya dengan tenang. Dia memandang kearah Mak Tam Melah yang tersenyum sumbing. Dia berjalan perlahan ke arah beranda dan memerhatikan Long Daud, Pak Ngah Bidin, Pak Usu Kunyit dan anak-anak buah mereka sedang membelasah satu sama lain.

"Tiada siapa boleh memiliki Sri Lela Santana selain aku!" jerit Haji Long Sudin.

Semuanya terdiam. Gesit langkah bertarung tadinya sudah terhenti. Mak Tam Melah bangun dari posisi duduknya dan melangkah ke dalam rumah. Long Daud dan Pak Ngah Bidin yang masing-masing dengan parang terhunus di tangan, terdiam seolah tidak percaya dengan apa yang didengar oleh mereka.

Pak Ngah Bidin tidak dapat menahan amarahnya lagi. Dilemparnya parang ke arah Haji Long Sudin yang masih berdiri di beranda. Haji Long Sudin dengan pantas menangkap hulu parang tersebut dan meloncat turun dari beranda dengan tujuan menyerang Long Daud dan Pak Ngah Bidin. Pak Ngah Bidin mengelak dengan cepat, menangkap pergelangan tangan Haji Long Sudin dan menguncinya. Long Daud dengan tidak semena-mena menancapkan parangnya ke perut kiri Haji Long Sudin. membuak-buak darah keluar. Haji Long Sudin terjatuh dipapah oleh Pak Ngah Bidin. mula terlihat kesal di wajah Pak Ngah Bidin.

Long Daud pula menerpa naik ke atas rumah, disusuli pula Mak Tam Melah keluar dari rumah sambil memapah Hajah Sepiah. Hajah Sepiah kelihatannya seperti tidak sedarkan diri. Apabila sampai saja Mak Tam Melah dan Hajah sepiah ke atas tanah di halaman, terdengar bunyi letupan dari dalam bilik Haji Long Sudin. dengan sekelip mata api menjulang naik menjilat dinding dan atap rumah Haji Long Sudin. 

Pak Ngah Bidin masih menangis memegang perut Haji Long Sudin yang diradak parang Long Daud. Pak usu Kunyit dan anak buahnya sibuk memepah api dengan pelepah kelapa dan mencurahkan air dengan menggunakan baldi kecil sebagai usaha memadamkan api. Hajah Sepiah masih di atas pangkuan Mak Tam Melah. 

"Sama persis seperti sepuluh tahun dulu," bisik Mak Tam Melah pada dirinya.

 * * *

keesokan paginya, heboh orang kampung mendatangi rumah Haji Long Sudin. Haji Long Sudin dikatakan sudah meninggal dunia kerana terbakar. Mayatnya dijumpai rentung sambil memeluk satu bekas mangkuk tingkat antik atau lebih dikenali sebagai mangkuk siah nyonya. Menurut Pak Ngah Bidin, Hajah sepiah telah berpindah bersama anak angkatnya, Mat Ketam ,ke kampung emak saudaranya, Mak Tam Melah, kampung Meratib.

Di rumah Long Daud, Seman, Joned, Ripin, Kudin dan tiga orang lagi anak buah Long Daud yang melarikan diri awal-awal lagi setelah melihat Haji Long Sudin terburai perutnya, masih menunggu-nunggu Long Daud yang tidak pulang-pulang sejak kejadian kebakaran rumah Haji Long Sudin.

Seman memandang Joned dan bertanya, "berapa banyak benda tu kau letupkan semalam? bukan main kuat lagi gegarannya."

 * * *

Saturday, June 15, 2013

Sri Lela Santana (bahagian 1)

Posted by usoPkuChai On 11:22 AM

photo courtesy from Lemari Cantique

* * *

Ini bukan kali pertama Sri Lela Santana menjadi rebutan.  Sepuluh tahun dulu, kemunculannya telah menyebabkan dua keluarga berperang besar. Dan selama sepuluh tahun inilah keluarga Tuan Haji Long Sudin yang menjaganya dengan penuh kasih-sayang, hingga jarang sekali dibenarkan keluar dari rumah.

Kali terakhir terlihat berada di luar rumah, tiga tahun dulu, menyebabkan Pak Ngah Bidin cedera parah dan Sri Lela Santana dibawa lari orang. Berhari-hari Hajah Sepiah mengongoi menangis sehampir hilang akal kelihatannya.  Namun kerana sememangnya menjadi hak Haji Long Sudin, Sri Lela Santana muncul semula di tangga rumah Haji Long Sudin selepas tiga hari hilang, tanpa cacat-cela.

Ada sesuatu tentang Sri Lela Santana yang hanya diketahui oleh orang-orang tertentu sahaja. Rahsia inilah yang menyebabkan Hajah Sepiah tidak membenarkan sesiapa pun membawa Sri Lela Santana keluar, waima Haji Long Sudin sendiri.  Cuma hari itu memang salah Pak Ngah Bidin sendiri, bukan salah orang lain.

* * *

Pada hari itu, pagi-pagi lagi Pak Ngah Bidin sudah berdiri di pintu dapur rumah Haji Long Sudin. Ayam-ayam jantan masih saling bersahut kokok lagi. Sinar mentari pagi masih tersipu malu menyapa embun yang belum sempat tersejat di hujung daun-daun lalang yang merimbun di belakang dapur rumah Haji Long Sudin. Pak Ngah Bidin yang berseluar khaki kelabu lusuh dan berbaju pagoda putih yang sudah berlobang-lobang, terbakar dek rokok gudang garam yang dcanduinya sejak dari umur belasan tahun, mengintai-intai ke dalam rumah dari pintu yang separuh terbuka.

"Salamun Alaikum!" suara Pak Ngah Bidin separuh menjerit.

Senyap sunyi rumah Haji Long Sudin. Tiada terdengar bunyi apa-apa. Tiada siapa yang menjawab salam Pak Ngah Bidin. Pak Ngah Bidin tidak berpuashati. Dia yakin benar Haji Long Sudin ada di dalam rumah. Motorsikal biru Haji Long Sudin ada di bawah rumah rumah, dengan roda depan dirantai ke tiang pasak rumah. Pak Ngah Bidin menolak sedikit daun pintu dapur. ketika itulah dia terlihat Sri lela Santana. Berderau darahnya.

"Benarlah kata Long Daud," getusnya dalam hati, dengan suara diantara dengar dengan tidak.

Baru sahaja Pak Ngah Bidin mahu melangkah masuk, tiba-tiba terasa satu benda keras dan tumpul menghentam tengkuknya. Pak Ngah Bidin jatuh tersungkur di depan pintu dapur. Belum sempat dia menoleh dan bertindakbalas, mukanya terasa kebas, terasa penuh tapak kaki itu di mukanya. Kepalanya berpinar dan matanya kabur, tidak tahu jelas siapa yang menyerangnya. belum sempat dia menghirup nafas yang ke dua, benda keras dan tumpul itu singgah lagi di kepalanya, dan segalanya hitam selepas itu, gelap gelita.

"Ngah.. Ngah.. macammana boleh jadi macam ni?"

sayup-sayup Pak Ngah Bidin terdengar suara yang memanggil-manggil namanya. dalam kekaburan, Pak Ngah Bidin dapat mengesan sosok beberapa orang mengelilingi. digosok-gosok matanya dengan tangan kanan. kepalanya terasa bengal. pening dan berdenyut-denyut. beberapa orang memegang tangan dan tubuh Pak Ngah Bidin, cuba memposisikan badan Pak Ngah Bidin seupaya dapat duduk.

"Kau memang pembohong Long!" suara Pak Ngah Bidin separuh menjerit sebaik sahaja dapat melihat sosok Haji Long Sudin di depannya.

"Siapa yang buat Ngah macam ni? Kenapa Ngah ada di rumah saya pagi-pagi sangat ni?" Haji Long Sudin bertanya sambil meneliti luka dan lebam di kepala dan muka Pak Ngah Bidin.

"Kau kata dulu Sri Lela Santana bukan dalam penjagaan kau! Puas aku mencarinya.. Kau memang pembohong Long!"

Pak Ngah menepis tangan Haji Long Sudin. orang-orang mula mengundurkan diri kerana dapat merasakan bahang kemarahan dari suara Pak Ngah Bidin yang bernada tinggi.

"Sabarlah Ngah.. Keadaan Ngah teruk ni"

"Pulangkan Sri Lela Santana pada aku!"

Pak Ngah Bidin tidak mempedulikan kesakitan dan kecederaan yang dialaminya. malah Pak Ngah Bidin tidak memikirkan pun siapa yang memukulnya. baju dan seluar yang dipakainya memerah darah. tangannya penuh dengan darah hidup. Pak Ngah tidak peduli semua itu. dalam fikirannya hanya Sri Lela Santana yang dilihatnya sebelum dia dipukul hingga pengsan. dalam fikirannya hanyalah penuh dengan keinginan mahu memiliki Sri Lela Santana.

"Sabarlah Ngah.. Kita tengok dulu luka Ngah ni.."

"Aaahh!" jerkah Pak Ngah Bidin menolak Haji Long Sudin seraya bangun terhoyong-hayang.

Pak Ngah Bidin memandang ke kiri dan ke kanan. matanya menjelajah keseluruhan kawasan dapur Haji Long Sudin seteliti mungkin. tidak lain hanya mencari Sri Lela Santana. Haji Long Sudin hanya berdiri dan memerhatikan gelagat Pak Ngah Bidin dengan muka sugul.

"Mana Sri Long? Mana? Tadi aku nampak ada kat sini. Pulangkanlah pada aku Long!" Pak Ngah Bidin menggoncang-goncangkan bahu Haji Long Sudin dengan mata yang sayu.

Haji Long Sudin faham benar Pak Ngah Bidin memang sangat menyayangi Sri Lela Santana. namun arwah datuknya telah berpesan sebelum meninggal dunia lima tahun dulu dulu supaya menyorokkan Sri Lela Santana, terutama dari pengetahuan Pak Ngah Bidin. Haji Long Sudin tidak dapat memungkiri janjinya. apalagi Hajah Sepiah sudah menjaganya dengan penuh kasih-sayang.

"Sri sudah hilang Ngah.. selepas mereka membelasah Ngah, mereka melarikan Sri.." Haji Long Sudin tunduk memandang lantai. matanya bergenang airmata, ditahannya supaya tidak tumpah.

di atas rumah, kedengaran suara Hajah Sepiah mengongoi-ngongoi menangis meratap kehilangan Sri Lela Santana. Pak Ngah Bidin jatuh terjelepok, lemah rasa badannya. Sri Lela Santana yang dicarinya sejak lima tahun dulu, sudah hilang setelah berada di depan matanya. Orang-orang yang hadir semuanya diam tidak berbunyi. pagi itu rumah Haji Long Sudin hanya kedengaran suara ratib sendu Hajah Sepiah dan esakan Pak Ngah Bidin.

Tiga hari selepas itu, ketika Haji Long Sudin pulang dari surau setelah solat Subuh. elok saja Sri Lela Santana terbaring di atas beranda depan rumahnya. bergegas Haji Long Sudin mengangkatnya dan memabawanya masuk ke rumah. dikejutkannya Hajah Sepiah dan diisyaratkan tanda jari ke bibirnya. menyuruh diam. dibisikkannya pada Hajah Sepiah supaya menjaga Sri Lela Santana baik-baik dan jangan sampai cuai lagi. Hajah Sepiah mengangguk sambil memeluk rapat Sri Lela Santana dan tidak berhenti-henti menciumnya dengan bergenangan airmata.

* * *

Kali ini keadaan lebih tegang lagi. Bukan Pak Ngah Bidin saja yang tahu Sri Lela Santana sudah pulang ke rumah Haji Long Sudin. Kali ini Pak Usu Kunyit pun tahu. kedua-dua adik Haji Long Sudin sudah berada di perkarangan halaman rumahnya. Matahari tegak di atas kepala. memancar kepanasan menambah kepanasan dalam hati Pak Ngah Bidin dan Pak Usu Kunyit. peluh meleleh-leleh ke pipi mereka yang berotot tegang.

"Salamun Alaikum!"

"Long Sudin! Kami tahu kamu ada dalam rumah!"

Haji Long Sudin muncul di pintu hadapan. Tahu benar dia sudah tentu ini kerana Sri Lela Santana. Tidak disangkanya ada juga orang yang nampak dia bersama Sri Lela Santana di kebunnya di kaki Bukit Cer Tegau. Tidak ada siapa berkebun di situ melainkan dia. tapi dia tahu dia telah berbuat silap ketika dia terdengar bunyi dahan patah. cara bunyinya bukan dipijak beruang ataupun harimau. itu bunyi kaki manusia jualah. dan sejak dari malam tadi Haji Long Sudin sudah mempersiapkan dirinya untuk menghadapi apa yang bakal mendatang.

Pak Ngah Bidin dan Pak Usu Kunyit tidak datang sendirian. ada lima enam orang lagi budak-budak muda di belakang mereka. Haji Long Sudin tidak merisaukan dirinya. Pak Ngah Bidin dan Pak Usu Kunyit bukan tandingan sebenar Haji Long Sudin. Malah kalau berdua sekali pun, tidaklah menjadi masalah kepada Haji Long Sudin. Apa yang menimbulkan kuathir dalam hatinya ialah apa yang pernah disebut oleh arwah datuknya, Atok Long Kedemat.

Atuk Long Kedemat bukan calang-calang orang. mengikut ceritanya, kerana Long Kedematlah beruang yang dahulunya maharajalela di kawasan Bukit Cer Tegau melarikan diri dan tak pernah datang lagi. kerana Long Kedemat jugalah, harimau yang mendiami kaki Bukit Cer Tegau, yang dahulunya membaham manusia, kini sebaliknya menjaga penjaga kepada sesiapa sahaja yang pergi ke Bukit Cer Tegau. Jika ada yang tersesat dalam hutan belukar daerah situ, dengarkan sajalah bunyi harimau menderam dan bergeraklah menjauhinya, nescaya dia akan menemui jalan keluar.

dan Haji Long Sudin tahu benar yang boleh menyelamatkan keadaan supaya dia adik-beradik tidak berbunuhan ialah Mak Tam Melah, kerana memang itulah yang dipesan oleh Atok Long Kedemat. hanya Mak Tam Melah yang boleh menahan amukan dan memadamkan kemarahan Pak Ngah Bidin dan Pak Usu Kunyit. Haji Long Sudin sendiri tidak tahu bagaimana Mak Tam Melah akan melakukannya, tetapi kerna itu adalah pesan arwah Atul Long Kedemat, maka diturutinyalah jua. senja semalam juga dia telah menghantar Mat Ketam ke kampung Meratib untuk menjemput Mak Tam Melah secepat yang boleh untuk datang dengan kadar yang sangat segera.

"Baik kau serahkan Sri Lela Santana pada aku Long!" jerit Pak Ngah Bidin degan mata memerah.

"Kan Sri dah hilang Ngah.. Kau yang buat dia hilang.. kau dah lupa ke?" dalih Haji Long Sudin.

"Kau jangan menipu aku lagi Long! Aku tahu Sri dah balik ke rumah kau! Semalam Long Daud nampak kau bawa Sri ke Bukit Cer Tegau" bidas Pak usu Kunyit.

"Long Daud lagi," Haji Long Sudin berbisik pada dirinya. "Kenapa Long Daud asyik mengintip aku. Tak habis-habis nak buat kacau dalam keluarga aku."

bukan baru-baru ini saja Long Daud buat angkara. Sejak dari arwah Atok Long Kedemat  meninggal dunia lagi Long Daud seolah tidak berpuas hati dengannya. Tapi Haji Long Sudin tahu benar kali ini memang salahnya. dia yang berkeras mahu membawa Sri Lela Santana menemani dia ke Bukit Cer Tegau walaupun ditegah isterinya.

* * *

waktu Pak Ngah Bidin dipukul orang di pintu dapur Haji Long Sudin, Long Daud lah yang membawa mulut menyebarkan kisah itu hingga heboh keluarga Haji Long Sudin diumpat orang satu kampung. Haji Long Sudin memang tahu Long Daud yang memfitnah mengatakan Haji Long Sudin yang memukul Pak Ngah Bidin hingga pecah kepala dan tidak sedarkan diri, lalu kemudian buat-buat tak tahu. hanya saja Long Daud tidak tahu bahawa Haji Long Sudin sudah tahu siapa orang yang sebenar yang memukul Pak Ngah Bidin dan melarikan Sri Lela Santana.

Semalaman Haji Long Sudin mencari Sri Lela Santana hingga sampai ke Bukit Cer Tegau. Di situlah dia menemukan pencuri upahan Long Daud sedang menyembunyikan Sri Lela Santana. namun pencuri upahan itu sempat melarikan diri. dan dia juga sempat melihat kelibat Long Daud menggendong Sri Lela Santana membelah hutan dalam kegelapan malam itu. walaupun dia kecewa malam itu tapi dia tahu Long Daud takkan mampu memiliki Sri Lela Santana. hanya keturunan sebenar Haji Long Daud saja yang boleh memiliki Sri Lela Santana. kerana itu dia tahu pasti Sri Lela Santana akan kembali kepangkuannya.

cuma waktu itu orang kampung semuanya menyalahkan Haji Long Sudin. kononnya Haji Long Sudin kemaruk tamak berkehendakkan Sri Lela Santana. yang orang kampung tidak tahu ialah Sri Lela Santana itu bukan manusia. hanya orang-orang yang mengetahui siapa Sri Lela Santana dan kelebihannya saja yang tahu betapa Sri Lela Santana bukanlah sesuatu yang biasa-biasa saja. ada keajaiban pada Sri Lela santana yang menyebabkan Atok Long Kedemat diusir dari kampung asalnya dan menetap di kampung Ketapang ini. tiada siapa mengetahui keberadaan Sri Lela Santana sehinggalah Atok Long Kedemat menyerahkannya pada Haji Long Sudin sebelum dia meninggal dunia. dan kebetulan pula Long Daud melihatnya.

Segala rahsia mengenai Sri Lela Santana diketahui oleh Long Daud yang mengintip dari celah lantai kayu bilik Atok Long Kedemat. Haji Long Sudin juga tahu bahawa Long Daudlah yang menceritakan kisah Sri Lela Santana pada Pak Ngah Bidin dan Pak Usu Kunyit, hinggakan kedua-dua adik Haji Long Bidin itu sentiasa saja memaksa-maksa dan mengancam-ancam kerana mahu memiliki Sri Lela Santana. 

Sejak peristiwa Pak Ngah Bidin itu, Haji Long Sudin sudah tidak meniaga lagi. warung makannya yang sentiasa dipenuhi pelanggan dirobohkan oleh Pak Usu Kunyit kerana marahkan Haji Long Sudin yang disangkanya memukul Pak Ngah Bidin. semenjak itulah Haji Long Sudin hanya bercucuk tanam di kaki Bukit Cer Tegau bertemankan Hajah Sepiah dan Sri Lela Santana.

* * *

"Kau jangan nak main-main lagi Long! kalau kau tak mahu beri dengan baik, kami akan rampas dengan paksa. Takkan kau tak puas lagi dengan Sri? Kami pun nak merasa juga!" ternampak urat tegang di leher Pak Usu Kunyit yang menjerit dengan parang terhunus di tangannya.

Haji Long Sudin tahu benar ini semua acum Long Daud. Dia memang bertujuan nak melaga-lagakan keluarga Haji Long Sudin. dulu Long Daud bermusuh dengan Atok Long Kedemat, sekarang haji Long Sudin pula yang menjadi sasarannya. Haji Long Sudin ternampak Long Daud menyorok di sebalik pokok rambutan memerhatikan apa yang berlaku.

"Long Daud! kenapa buat macam ni? kan aku dah tak meniaga lagi? kan semua pelanggan aku dulu dah berlanggan di warung Long! apa lagi yang Long Daud tak puas hati dengan aku?" jerit Haji Long Sudin sambil tangannya menunjuk-nunjuk ke arah pokok rambutan yang rendang di hadapan rumahnya.

"ini bukan pasal Long Daud! kami yang mahukan Sri Lela Santana!" Pak Ngah Bidin memotong kata-kata Haji Long Sudin.

"Apalah yang kau nak sangat dengan Sri tuh? Ngah? Usu? itukan hanya pusaka buat kenang-kenangan dari Atok Long. bukan ada kelebihan apa pun," Haji Long Sudin tahu dia perlu berdalih untuk menahan Pak Ngah Bidin dan Pak Usu Kunyit supaya terleka lebih lama sebelum mereka membuat gila.

"Jangan nak berdalih lagi Long. kalau tak ada apa-apa kenapa kau sorok sangat Sri tuh dari kami?"

"Kami dah tahu apa yang Sri boleh buat. kami pun nak juga."

Keadaan semakin memanas. Haji Long Sudin berdoa dalam hati agar Mat Ketam cepat sampai dengan Mak Tam Melah. geram betul dia melihat Long Daud yang tersengih-sengih seronok di bawah pokok rambutannya melihat mereka adik beradik bergaduh.

"Aku simpan supaya aku dapat melepas rindu bila terkenang Atok LOng. itu saja."

"Aaahh! sudahlah Long. jangan banyak cakap lagi. dah bertahun-tahun kami minta cara baik tapi Long cakap macam-macam supaya kami tak dapat."

"bukan aku tak mahu beri. Sri dah hilang tiga tahun dah. Akak Sepiah kau pun dah makin kurus merindukan Sri tu. kalau ada aku bagi kat korang. aku pun bukan suka kita adik-beradik bergaduh sampai berparang-parang macam ni," Haji Long Sudin cuba berdalih dengan memujuk.

"Aku tak percaya! kalau betul Sri tak ada bagi kami naik cari. kalau betul tak ada kami takkan minta lagi. tapi kalau ada..." Pak Usu Kunyit mula mengancam.

"Akak Sepiah kau tengah tak sihat. janganlah buat macam ni. tak payah lah nak marah-marah dan berparang-parang. ini kan rumah abang korang sendiri. tergamak kau buat abang kau macam ni?"

"Long pun tergamak buat kitorg macam ni!"

"Sudahlah Usu, moh kita naik, Long ni memang pandai berdalih," Pak Ngah Bidin memulakan langkah mengajak Pak usu Kunyit untuk bertindak.

"Ngah! Usu! kalau korang datang cara baik, aku jemput naik. tapi kalau begini cara kau datang memaksa, ini rumah aku, terpaksa juga aku pertahankan," Haji Long Sudin menggertak.

"Macammana Ngah?" Pak Usu Kunyit menoleh bertanya pada Pak Ngah Bidin.

"Korang naik dulu!" Pak Ngah Bidin memberi arahan pada orang-orang muda yang datang bersamanya.

"orang mendatang, aku menunggu," ujar Haji Long Sudin menyingsing lengan baju melayunya.

* * *

"cepatlah Mak Tam! Tak sempat ni karang!" Mat Ketam menarik tangan Mak Tam Melah yang berisi supaya berjalan lebih laju.

"kau jangan paksa-paksa aku Mat! kang aku terbang tak terkejar pulak kau!" nada suara Mak Tam Melah makin meninggi melihat ketidaksabaran Mat Ketam.

"janganlah marah Mak Tam. saya cuma risaukan Long Sudin. Long Daud mesti dah buat kacau ni," Mat Ketam cuba tersengih dengan muka yang penuh risau.

jarak perjalanan dari rumah Mak Tam Melah ke rumah Haji Long Sudin biasanya mengambil masa empat jam berjalan kaki. kalau mahu dikira-kira agak-agak lepas zohor baru mereka boleh sampai ke rumah Haji Long Sudin.

"aku dah kata kat Long Sudin tuh dulu. jangan mahu disimpan Sri tu. banyak masalahnya."

"Long Sudin bukan kacau orang Mak Tam, Long Daud saja yang selalu dengki hati dengan keluarga kami," Mat Ketam mempertahankan Haji Long Sudin.

"kalau kau simpan Sri tuh, tak payah kacau orang, orang yang akan kacau kau! kita berhenti kejaplah. aku penat ni," kata Mak Tam seraya terus duduk di pangkal sebatang pokok besar.

"Apa sebenarnya cerita Sri Lela Santana tuh Mak Tam?" Mat Ketam mula cuba mengorek rahsia.

Mak Tam Melah menarik nafas panjang. terasa penat betul badannya dipaksa berlari-lari oleh Mat Ketam. serba salah juga dia mahu menceritakan rahsia Sri Lela Santana. Hanya Mak Tam Melah yang dibawa oleh Atok Long Kedemat berpindah ke kampung Ketapang. Hanya Mak Tam Melah saja yang tahu cerita asal-usul Sri Lela Santana sebelum kemudiannya Atok Long Kedemat menceritakannya kepada Haji Long Sudin sebelum dia meninggal dunia. Mak Tam Melah sendiri telah lama berpindah ke kampung Meratib, sebelum Atok Long Kedemat meninggal dunia lagi, setelah dikahwinkan dengan Pak Tam Catcibor.

dan disatu sisi pula, Mak Tam Melah kasihan juga melihat Mat Ketam yang berkhidmat lama dengan Haji Long Sudin, turut sama terlibat dalam kemelut yang tidak difahaminya. namun dia tahu bahawa lebih sedikit Mat Ketam tahu tentang Sri Lela Santana maka hidupnya akan lebih tenang. Sri Lela Santana itu memang banyak mempunyai keajaiban tetapi bukanlah mudah untuk memujuk dan menjaganya.

"Kata Long Sepiah, Sri tu banyak rezekinya," cuit Mat Ketam lagi.

"Lagi baik kau tak tahu Mat. Sudahlah Mak Tam nak tidur kejap," Mak Tam Melah menutup pertanyaan Mat Ketam sambil bersandar di banir pokok.

"Bila kita nak sampai Mak Tam kalau Mak Tam tidur pulak?" Mat Ketam kembali gelisah.

"Kalau nak berlaku ia tetap akan berlaku," Mak Tam Melah memejamkan matanya meninggalkan bebelan Mat Kelam yang bertambah resah.

* * *

Sudah dua orang anak buah Long Daud yang mengikut Pak Ngah Bidin dan Pak Usu Kunyit terlentang mengerang di bawah tangga rumah Haji Long Sudin. Seorang mengurut dada mencari nafas manakala seorang lagi menjerit-jerit memegang kakinya yang mungkin sudah patah. Tiga orang lagi masih berdiri tercegat dengan muka tak berapa berani. seorang lagi sudah mencicit-cicit lari setelah ditampar Haji Long Sudin ketika mahu memanjat beranda rumah.

"Korang ni betul-betul mencari geruh," ujar Haji Long Sudin yang masih berdiri tegap di atas beranda.

"Baik korang simpan parang korang. jangan nanti senjata makan tuan. aku tak suka kita adik-beradik jadi macam ni. kalau betul-betul korang berhajat dengan Sri, korang balik dulu. Lepas maghrib nanti korang datang baik-baik ke rumah aku. kita bincang," Haji Long Sudin memberi pilihan.

Pak Ngah Bidin memandang Pak Usu Kunyit dan memberi isyarat dengan matanya supaya beredar. Pak Usu Kunyit nampak tidak puas hati, namun dia tahu bahawa Haji Long Sudin bukanlah calang-calang orang. Long Daud dah lama tak kelihatan lagi di bawah pokok rambutan. agaknya sama-sama berlari dengan anak buahnya yang makan tangan Haji Long Sudin. Tiga orang pemuda tadi memapah dua orang kawannya yang masih mengerang kesakitan untuk beredar dari rumah Haji Long Sudin.

Haji Long Sudin menghantar mereka pulang dengan pandangan matanya hinggalah tidak kelihatan lagi. Risau juga hatinya kerna Mat Ketam dan Mak Tam Melah tak sampai-sampai lagi. Hajah Sepiah menjengokkan kepala dari sebali daun pintu depan, mengintai apa yang berlaku. lega hatinya melihat Haji Long Sudin tidak cedera. Tapi dia nampak sangat keruh di wajah suaminya itu.

"Moga-moga perjalanan mereka tidak terhalang," doa Haji Long Sudin.

"Masuklah dulu bang haji," ajak Hajah Sepiah lembut.

"Ye lah. buatkan saya kopi dan bawakan Sri sekali. banyak benda kita kena bincangkan," Haji Long Sudin melangkah masuk ke rumahnya.

* * *

"Kenapa Ngah ajak balik? kan kita berdua, takkan tak boleh nak kalahkan Long tu?" rungut Pak Usu Kunyit.

"Kau belum kenal lagi siapa Long tu. Selagi Sri ada bersama dia, tak  mungkin kita boleh mengapa-apakan dia. Kau tengok gerak langkah Long tadi? itu bukan buah yang kita sama-sama beajar dengan Atok Long dulu. Kau tau marah kau saja. Kau ingat parang kau tu cukup nak mencincang Long kau tu. Jangan lupa dia masih abang kita," tegas Pak Ngah Bidin sambil menampar belakang kepala Pak Usu Kunyit.

"Pak Ngah! Ripin dah patah kaki ni. macammana?" seorang anak buah Long Daud mengadu.

"Kau bawa dia balik rumah Long Daud. suruh Long Daud sendiri ubatkan. Aku tak nak tahu!"

"Long Daud pun tak berguna. Dia pulak yang cabut dulu. semalam dia yang berapi-api. bagi kat kita budak-budak mentah nih pulak," kata Pak usu Kunyit geram, sambil menggosok-gosok kepalanya.

"Kita balik rumah dulu. ada benda aku nak bincang dengan kau pasal Sri," sambung Pak Ngah Bidin tegas.

"Nak bincang apa lagi Ngah, kan Long tadi dah cakap malam ni dia akan serahkan Sri pada kita," balas Pak usu Kunyit.

"Serahkan pada aku. bukan pada kau!" Pak Ngah Bidin memandang tajam pada Pak usu Kunyit.

"Mana boleh macam tuh Ngah. kan Ngah dah janji kita sama-sama," Pak usu Kunyit memegang bahu Pak Ngah Bidin untuk memberhentikannya.

"Kau boleh menjaganya? Kau tahu kenapa anak buah Long Daud pulangkan Sri pada Long, bukan pada kita?"

"Long Daud?" Pak Usu Kunyit mula merasa hairan.

"Kau ingat aku bodoh? Kau ingat aku tak tahu Long Daud upah budak ikut aku ke rumah Long tiga tahun dulu? Kau ingat aku tak tahu anak buah Long Daud yang pukul aku dan curi Sri dari Long? Long Daud pun kena tipu dengan budak tu. konon budak tu pulak nak jadi tuan pada Sri. akhirnya dia sendiri tak tahan," suara Pak Ngah Bidin separuh berbisik menerangkan pada Pak usu Kunyit.

"Mana Ngah tau?"

"Long Daud sendiri yang cerita pada aku. Budak dia dah mengaku kat dia semalam masa dia terjumpa Long dengan Sri kat kawasan bukit tu. kalau dia nak, semalam dia dah boleh serang Long dan rampas Sri. tapi dia dah tahu dia takkan boleh buat, sebab itu dia datang kat kita," Pak Ngah Bidin menonjol dahi Pak usu Kunyit yang separuh melopong mendengar cerita Pak Ngah Bidin.

"habis tu kita nak buat macammana?"

"adalah rancangan aku. tadi tuh aku nak tengok saja setakat mana Long sanggup apa-apakan kita. kau tuh pulak buat gila bawa parang buat apa?" sekali lagi tamparan hinggap di belakang kepala Pak Usu Kunyit.

"dah! moh cepat kita balik," Pak Usu Kunyit hampir berlari mengikut langkah Pak Ngah Bidin yang cepat jalannya.

* * *

"Abang Haji nak serahkan juga Sri pada mereka ke?" suara Hajah Sepiah memelas, sayu hatinya nak berpisah dengan Sri Lela Santana.

"Takkan aku nak berbubuh dengan adik beradik aku pulak. Tak apalah kalau memang jodoh kita dengan Sri sampai malam ni saja. Kalau memang rezeki kita, nanti mereka pulangkan semula pada kita. kta doa sajalah," kata Haji Long Sudin sambil menghirup kopi tanpa memandang pada Hajah Sepiah.

"Memandangkan malam ini adalah malam terakhir. Kau masak lauk malam nih dengan Sri dan nanti bila diorg datang kau hidang lauk pauk tuh dengan Sri. biar diorg tahu apa yang Sri boleh buat. Mudah-mudahan Mak Tam Melah sempat sampai sebelum senja," sambung Haji Long Sudin. Tangannya memusing-musingkan cawan kopi.

"Salamun Alaikum!" suara Mat Ketam dari depan rumah.

"Hah! Panjang umur Mat Tam. baru sebut dah sampai," senyum terukir semula di wajah Haji LOng Sudin.

"Maaf Long. Mak Tam tak boleh nak jalan laju-laju. budak Mat ni pulak datang berjalan kaki," Mak Tam Melah duduk bersandar di tiang pintu termengah-mengah kepenatan.

"Bukan kau pergi semalam dengan basikal ke Mat?" tanya Hajah Sepiah sedikit hairan.

"Jatuh sungai Long. nyaris dengan saya sekali tak terbenam."

"Patutlah kau sampai basah lencun," getus Mak Tam Melah sambil memiat telinga Mat ketam.

"Tak sempat-sempat aku nak bersiap. digegas-gegasnya aku. aku bukan muda lagi nak berlari-lari sepanjang jalan."

"Maaf Mak Tam. kecemasan sangat. itu pun tadi nasib baik Ngah dan Usu nak dengar cakap saya," Haji Sudin menerangkan sambil mencium dahi Mak Tam Melah.

"Risau juga saya Mak Tam, si Usu siap dengan parang. Marah betul nampaknya," sambung Hajah Sepiah.

"Bersungguh-sungguh betul budak-budak tuh. Mana Sri?" Mak Tam Melah mula melihat sekeliling rumah mencari Sri Lela Santana.

"Nanti saya bawa dia datang Mak Tam," Hajah Sepiah mengangkat punggung masuk ke dalam biliknya.

"Itulah Long, kan Mak Tam dah kata dulu."

"Entahlah Mak Tam. Sepiah tu pun satu hal juga."

"Habis tuh macammana?"

"Malam ni saya dah suruh Ngah dan Usu datang baik-baik. saya cadang nak serahkan saja Sri pada mereka."

"Sri nak ke?"

* * *

[ .  i .   n  .  t  .   e  .   r  .  m  .  i  .  s  .  s  .  i  .  o  .  n  .  ]

Sunday, January 22, 2012

Redundant: ministry of death

Posted by altaf alzam On 11:10 PM


***

one might think that Council of Ra is one of a powerful secret society, another conspiracy of world domination. but it is for different purpose. nobody can tell a story about it existance -no people, no organisation, no place, no history, no myth, no legend, no nothing. 

he himself only living his function, so does everybody else. for every death note he received, he knew he hot to do it to fulfill his function -maintaining effectiveness for equilibirium. Eliminator, like him, functioned to eliminate redundancy. Redundant that is not living to their purpose.

for every person which does not lived to their function must be eliminated. just like the first Redundant that he eliminated, an old man whom he stabbed his neck with a pencil to cut a hole and put in a maggot, which was a host of a flesh eating bacteria. the Redundant old man rotted in a day, leaving nothing but one big maggot that he got it burned with a furnace to complete the checklist on the death note.

despite the cruelty of his function, he really understand the necessity. if one person doesn't live to his function, it will resulted for another person to do his, and another person to do the latter, and so on. one person would live other person life. incompetence creates degradation in quality of life. when more than a person doing the same task, one whom neglecting it becomes Redundant. for such a trouble a Redundant cause, he deserved all the cruelty and the pain of the elimination.

but not all Redundant got eliminated. he himself has becomes Redundant before, for him has be catogerize as Reserved by the Council of Ra. but he didn't know this. the Reserved has then been reprogram for a new function -sort of a re-birth. he will have all new identity, new life and new memory. for most of the Reserved, they will replaced the Redundant that has been eliminated. that is why in most of the death note, Redundant must be eliminated without a trace. for the Reserved, it will be the function of the Abductor.

and for all of this decided by the Council of Ra, nobody know about it as it is not exist -no people, no organisation, no place, no history, no myth, no legend, no nothing. but the death note that he received is real.

now he knew that he is not the Eliminator anymore, but a Redundant. death note must had been send, not to him but for him. it would be easy to hide but he know it better that the Eliminator had been program to recognize every disguise as part of their competency for being an angel of death, to find whoever, whenever and wherever. then how could he runaway from his own shadow.

he had seen his death as part of him is still have the function of the Eliminator -strapped into an airtight chamber and fitted with a heart monitor. presented with a death cocktail but for him the sodium thiopental for sedation been skipped. pancuronium bromide injected to his left arm in order to make him paralyze but it doesn't kept him from signalling the pain, only enough to make him resigned from any movement and remain his conciousness. then after the paralytic drug take effect, potassium chloride injected meant to stop the heart. he can feel the toxic stream rushing to his heart before been pumped through all the vein in his body, scattered the pain while he gasping, coughing and flailing his body violently.

for that he know that it will be only one way for him to handle his fate. it could not be resolved by running or hiding but by facing the death itself. 

***