Thursday, July 28, 2005

wasiat buat kekasih

Posted by usoPkuChai On 5:50 PM No comments

kekasihku..
semalam aku berjalan2 lagi di lorong sepi yg dihujungnya ada taman yg kelam tanpa ditemani sinar rembulan.. sendirian aku mengunjungi tempat permainan lama kita, mengangkat nostalgia, saat2 kita bersama menghitung bintang di langit yg tidak bertepi, menikmati aroma malam diantara titis embun yg mulai menitik segar, menguntum berahi cinta diderai tawamu, menuai rindu ditangkai jiwa kita berdua.. menghirup sepoi udara sambil saling berbahagi bahagia.. seolah malam terakhir yg tiada penghujungnya..

malam ini, sang cengkerik mendayu lagu sendu betapa aku merindui saat2 itu.. kini kau jauh dari jangkauanku.. bukanlah aku sengaja mahu meninggalkanmu tapi tuntutan alam suratan takdir telah sampai ke bahu kita.. kita berpisah untuk kembali lagi bersama satu hari nanti.. berat hati menyebak dada melihat air mata yg bergenang di kelopak matamu yg sayu.. rasa dadaku seperti disayat sembilu berulangkali saat melangkah pergi dihantar oleh pandanganmu yg penuh rindu dan kasih sayang..

sayangku..
aku tahu kau merinduiku.. sepertimana pungguk merindu bulan, sebagaimana sang kucing merindui kekasihnya.. begitu jualah aku malam ini.. buat kesekian kalinya aku jadi pasrah digigit dingin malam.. ghairah cinta menyentuh tubuhku.. membuat aku ingin merasa kehadiranmu disisiku.. membelai kasih diharum rambutmu.. mengucup sayang dikening matamu.. aku ingin meraih kuntuman cinta dijiwamu buat menghias halaman rindu dipersada sukmaku..

guruh berdentum dan langit seolah menangis tatkala aku disadarkan dari khayalan oleh butiran hujan gerimis.. dan aku tahu bahwa kita mmg takkan mungkin bersatu lagi.. tidak dalam kehidupan ini.. aku sudah pergi jauh ke alam yg tidak memungkinkan utk kembali lagi memanjakanmu dgn kasih sayang.. yg tidak memungkinkanmu utk menyandarkan resah dibahuku lagi.. aku sudah pergi jauh.. tapi bukan kerna aku tidak menyintaimu lagi.. aku pergi atas suratan takdir yg telah sampai kepada kita..

dengarlah cintaku..
ini mungkin kesempatan terakhir utkku mewasiatkan cinta dan kasih sayangku buat mu.. kau jagalah ia sepenuh ragamu.. kau siramilah ia dgn melur agar tetap segar mengharumi hatimu.. jadikanlah azimat dalam menempuh pancaroba hidup yang tak pernah belas pada kita.. tiadalah aku dapat disampingmu lagi.. tapi jangan sesekali meragui kasih sayangku.. aku tetap menyintaimu selagi bumi ditongkat langit, selagi semudera dikandung alam.. rumpunan kasihku takkan pernah layu.. kuntuman sayangku akan terus mekar.. moga Tuhan mengasihani kita dan menemukan kita semula.. walau jasad dikandung tanah, walau bumi mengunci diri.. cintaku tetap buatmu.. kekasihku..

jakarta

0 ulasan: